“ba a nasib bangsa awak kolai, sajak pak harto jatuah nasib awak ndak barubah rubah. anggota dewan maliang, walikota jo bupati makan pitih haram, banjir, gunuang malatuih, sunami, macam macam lah. kini ambo denga ciloteh urang banyak caleg (calon legislatif.red) adolo nan hanyo tamaik SMA, yang labiah manyakik an hati urang paket C… ha … jadi caleg lo… ndk do lai nan ka bisa mamimpin awak…… ancua Negara sabanta lai komah”

Ciloteh lapau ajo piaman ini sering kita dengar di mana mana, ketidak puasan atas pelaksanaan pesta rakyat 2009 nanti (PEMILU 2009). Yang lebih membuat ajo ajo ini geram adalah ketika bakal caleg mendaftar kan diri untuk bertarung pada Pemilu 2009 tersiar kabar bahwa PAN Padang Pariaman menerjunkan kadernya yang berada di posisi nomor 1 – 2 brijazah SMA dan pada posisi nomor 3 berijazah paket C, mengalahkan kader yang berijazah S1.

Aneh memang.. PAN yang selama ini dibanggakan warga Padang Pariaman kini di _______________ (apa ya bahasanya yang baik) oleh masyarakat Padang Pariaman.

 

sambungan ciloteh :

“sudah ko … awak golput se lah, sudah tu carian benen sepeda untuak mangabek kapalo caleg-caleg tu kalau inyo kalah buliah inyo ndk sters…………”